Jamaah An-Nadzir Lebaran di 1 Mei 2022, Begini Penjelasan Ustaz M. Samiruddin Pademmui


GOWA, ARUSMUDA.COM -
Jamaah An-Nadzir Gowa memutuskan dan menetapkan lebaran Iedul Fitri 1 Syawal 1443 H pada hari Ahad 1 Mei 2022 M sehingga memungkinkan kita melakukan shalat Iedul Fitri 1443 H di pagi hari Ahad 1 Mei 2022. 

Hal tersebut disampaikan oleh Pimpinan Jamaah An-Nadzir Gowa Ustaz M. Samiruddin Pademmui setelah tim internal Jamaah An-Nadzir Gowa melakukan pengamatan dan analisis terhadap parameter dan metodologi pemantauan bulan, sejak pertengahan ramadan 1443 H. 

Berikut ini pernyataan lengkap Pimpinan Jamaah An-Nadzir Gowa Ustaz M. Samiruddin Pademmui. 

Bismillahir Rahmanir Rahiim 

Assalamu'alaikum Wr Wb 

Sehubungan dengan akan dilaksanakannya lebaran Iedul Fitri 1443 H, dengan ini Jamaah An-Nadzir Gowa perlu menyampaikan beberapa hal sbb : 

1. Jamaah Annadzir mulai puasa Ramadhan 1443 Jumat 1 April dgn niat menjemput Ramadhan. Artinya, dalam keadaan berpuasa Ramadhan masuk karena terjadi konjungsi/Ijtima'/newmoon dari bulan Sya'ban ke Ramadhan yg ditandai dgn fenomena alam seperti hujan gerimis, kilat, petir, dan tiupan angin serta pasang konda air laut sekitar jam 14.30 WITA. 

2. Puasa penuh mulai terhitung 1 Ramadhan 1443 H pada hari Sabtu 2 April 2022 

3. Pemantauan bulan Ramadhan 1443 dimulai pada purnama 14, 15, dan 16 yg bertepatan dgn Tgl 15, 16, dan 17 April 2022, yg pembuktiannya sbb :

3.1. Hari ke 14 Ramadhan, bulan sudah tenggelam di ufuk Barat pada fajar kadzib sementara matahari di ufuk Timur belum terbit

3.2. Hari ke 15 Ramadhan, bulan di ufuk Barat tenggelam saat fajar Siddiq, inilah yg dimaksud fajar di Barat dan fajar di Timur

3.3. Hari ke 16 Ramadhan, bulan tenggelam di ufuk Barat setelah matahari terbit di ufuk Timur 

4. Setelah menetapkan purnama 14, 15, dan 16, seterusnya dihitung dan kemudian dilihat jam terbitnya bulan di ufuk Timur sebelum subuh hari pada hari ke 27 dan hari ke 28 Ramadhan, kemudian melihat bayangan bulan dgn kain tipis dan kaca mata hitam 

5. Pada hari ke 27 Ramadhan bulan terbit jam 04.04 Kamis 28 Mei dgn bayangan bulan nampak bersusun 3, dan pada hari ke 28 bulan terbit jam 04.48 Jumat 29 Mei dgn bayangan bulan bersusun 2, yg berarti bulan masih terbit 1 kali lagi di hari Sabtu 30 April meskipun sudah sangat sulit dilihat secara kasat mata, seperti halnya dgn sulitnya melihat bulan baru yg terbit di Barat. Hal ini hanya bisa dideteksi dgn alat bantu teknologi aplikasi yg tentunya tidak bisa kita nafikan 

6. Untuk hari ke 29 Ramadhan bulan masih terbit di ufuk Timur sekitar jam 05.30 Sabtu 30 Mei 2022, meskipun sulit terlihat secara kasat mata. Jadi selama bulan duluan terbit di Timur daripada matahari itu artinya masih bulan tua Ramadhan dan wajib kita berpuasa. Kemudian, untuk mengetahui bulan baru, kita melihat ke Barat, jika matahari lebih duluan terbenam daripada bulan itu artinya sudah bulan baru, sekali pun selisihnya hanya beberapa menit atau derajat saja 

7. Adanya fenomena alam dgn peristiwa konjungsi/Ijtima'/newmoon jam 04.28 WITA dimana Gerhana Matahari Parsial yg terjadi di bagian selatan benua Amerika, adalah sunnatullah yang merupakan salah satu tanda dan petunjuk terjadinya pergantian bulan.  Di Indonesia waktunya jam 04.27 fajar kadzib, sehingga puasa di hari Sabtu masih penuh (full) 

8. Karena pergantian bulan atau konjungsi/Ijtima'/newmoon terjadi saat fajar kadzib, maka masih memungkinkan kita melakukan shalat Iedul Fitri 1443 H di pagi hari Ahad 1 Mei 2022 

9. Berdasarkan beberapa parameter dan metodologi pemantauan bulan di atas, maka Jamaah An-Nadzir Gowa, memutuskan dan menetapkan lebaran Iedul Fitri 1 Syawal 1443 H pada hari Ahad 1 Mei 2022 M 

Demikian untuk diketahui dan dijadikan petunjuk bagi jamaah, semoga keputusan ini mendapatkan Ridho Allah SWT, In Syaa Allah, Aamiin Yaa Allah YRA 🤲 

Intansurullah Wayansurukum

Wassalamu'alaikum WrWb 

Gowa, 30 April 2022 

TTD 


Ustadz M. Samiruddin Pademmui 


Tidak ada komentar:

Write a Comment


Top